5 MAKANAN KHAS PEMALANG

 5 MAKANAN KHAS PEMALANG TEMAN MAKAN LONTONG


Saat melalui jalan darat melalui jalur Pantura maka kita akan menemukan sebuah kota

bernama Pemalang. Meski kota ini tak setenar kota-kota tetangganya Tegal dan Pekalongan

namun bukan berarti tak memiliki makanan khas yang dapat memanjakan lidah para penikmat

kuliner.


Jika melalui tol trans jawa kita bisa mengambil jalur keluar langsung di Pemalang atau Km 312.

Dari pintu keluar tol untuk sampai ke pusat kota tak sampai 10 km dan bisa ditempuh dalam

waktu sekitar 15 menit saja. Beberapa tempat makan terpusat di alun-alun kota. Khususnya

saat senja tiba dan alun-alun mulai ramai pengunjung.


Kekayaan Makanan Khas Tradisional Indonesia

Tak dimungkiri Indonesia menjadi surga bagi penikmat kuliner. Jangankan berbeda propinsi

atau pulau hanya berbeda kota pun sudah memiliki sajian makanan khas yang beragam. Tak terkecuali

Pemalang meski merupakan kota kecil di wilayah Jawa Tengah namun kekayaan kulinernya

tak bisa dipandang sebelah mata.


Keragaman kuliner merupakan bukti kekayaan budaya yang berkembang dalam masyarakat

Indonesia sejak zaman dahulu. Aneka makanan tradisional berkembang sebagai bagian dari

kearifan lokal. Menjadi kekhasan suatu wilayah yang berbeda dari wilayah lainnya.

Sajian Kuliner Teman Makan Lontong.

5 Teman Makan Lontong dari Pemalang

Orang Indonesia mengenal lontong sebagai makanan pokok pengganti nasi. Lontong adalah

beras yang dibungkus daun pisang berbentuk silinder dan dikukus hingga matang. Seiring

perkembangan zaman terutama di kota-kota besar. lontong tidak melulu dibungkus daun

pisang namun sudah menggunakan plastic sebagai ganti daun dengan alasan kepraktisan. Jika

di daerah lain lontong dimakan dengan aneka sayur bersantan, makanan pendamping lontong

di Pemalang lebih beragam.


1. Grombyang



Grombyang adalah makan khas Pemalang pertama yang wajib dicoba. Makanan yang berkuah

hitam mirip rawon namun tentu saja rasanya berbeda., meski dalam racikan bumbunya juga menggunakan kluwek untuk menciptakan kuah berwarna hitam. Pada grombyang rasa kluwek

tidak terlalu dominan seperti pada rawon.


Uniknya kuah dengan beragam rempah pada grombyang terasa gurih karena ada campuran

parutan kelapa. Grombyang berisi potongan daging sapi dan irisan daun bawang yang di kota

ini disebut teropong.


Dinikmati bersama nasi atau lontong menciptakan perpaduan unik dan nikmat. Jangan lupa

tambahan sambal dan tentu aneka gorengan yang menjadikan pengalaman makan grombyang

menjadi tak terlupakan.


Tempat makan grombyang yang paling terkenal adalah Haji Toli berada di jalan R.E

Martadinata. Tapi jangan mengharapkan akan menemukan sebuah restoran besar, karena

tempat menikmati grombyang ini adalah sebuah warung tenda. Bisa dikatakan sepanjang jalan

ini merupakan arena kuliner dengan berderet-deret warung tenda yang menjajakan aneka jenis

makanan tradisional. saat malam tiba geliat keramaian di tempat ini baru dimulai.


2. Sate Louso



Jika kota tetangganya Tegal terkenal dengan sate kambingnya, maka Pemalang memiliki sate

Louso. Kuliner satu ini menggunakan daging sapi sebagai bahan dasar. Tidak seperti sate

pada umumnya yang dibakar langsung saat mentah sate Louso telah dimasak sebelumnya

dengan aneka bumbu yang menciptakan rasa gurih saat sate tersebut dibakar.


Unuknya daging sapi diiris tipis lalu ditusuk dengan lidi yang panjang. Ukuran lidi ini lebih

panjang daripada sate pada umumnya. Saat sate dibakar aromanya yang harum sudah

meningkatkan selera. Disiram bumbu kacang menjadikan sate louso sajian yang tak dapat

ditolak.


3. Bakso sapi Khas Pemalang

Sebuah warung bakso sapi khas Pemalang telah dimiliki oleh tiga generasi. Warung bakso sapi

ini merupakan salah satu tempat kuliner khas Pemalang. Jika kita terbiasa menyantap

semangkuk bakso sapi berbentuk bulat atau gepeng maka kita tidak akan menemukannya di

sini.


Bakso sapi khas pemalang nii memang memiliki kuah bening seperti bakso pada umumnya pun

bersanding dengan mie kuning maupun bihun. Namun isinya bukan daging giling yang

berbentuk bulat atau gepeng melainkan potongan daging sapi.


Awalnya saya mengira ini soto daging tapi rasa kuahnya yang bening seperti rasa kuah bakso

pada umumnya. Kuliner satu ini tentu saja disantap dengan lontong yang disajikan terpisah.


4. Lotek



Di Pemalang lotek serupa dengan gado-gado yang lebih familier. Namun tentu saja ada

perbedaan mendasar dari keduanya. Jika gado-gado menggunakan bawang putih sebagai

rempah pada lotek tidak digunakan bawang sama sekali. Bumbu yang digunakan lebih mirip

bumbu rujak.


Meskipun sama-sama saos kacang, lotek tidak menggunakan kacang sebanyak gado-gado.

Bahan-bahan pembuat bumbu lotek adalah: cabai, garam,gula jawa, terasi dan sedikit kacang

yang dihasulkan dan ditambah sedikit air asam jawa sebagai penyeimbang rasa. Kemudian

aneka sayuran rebus diaduk bersama lontong.


Makanan sederhana yang tak pernah gagal membuat selera makan meningkat dengan

perpaduan bumbu dan sayur yang segar.


5. Lontong dekem


Lontong dekem adalah salah satu makan khas Pemalang yang tidak ditemukan di tempat lain.

Jangan sampai melewatkan kuliner tradisional satu ini. Nama yang unik berasal dari cara

penyajiannya. Sebelum disajikan lontong dipotong-potong kemudian disiram kuah santan

berwarna kuning. Kemudian kuah ditumpahkan, lalu disiram lagi berkali-kali hingga lontong

terendam kuah santan tersebut. Kemudian terdapat suwiran daging bebek, di atasnya ditaburi

serundeng (kelapa sangrai), daun bawang dan kerupuk mi.


lontong dekem lebih mantab dinikmati dengan sate ayam yang selalu disajikan oleh penjual.

Ada dua pilihan sate ayam basah (berkuah) dan sate kering (goreng). Sekilas lontong dekem

nampak menyerupai lontong sayur namun kuahnya lebih encer dan potongan lontongnya lebih

besar. Rasa kuahnya lebih pedas dengan penggunaan rempah sereh.


Menikmati Makanan Khas Pemalang dengan Mudah



Menikmati makanan khas Pemalang memang lebih nikmat jika bisa datang dan duduk langsung di tempatnya. Merasakan nuansa makan seperti penduduk lokal menjadi sebuah pengalaman yang menambah nilai perjalanan kuliner. 

Namun di saat pandemi seperti saat ini tentu ada keterbatasan untuk melakukan hal-hal yang dahulu merupakan hal yang biasa kini menjadi berbeda. Protocol kesehatan harus diterapkan agar tidak memperluas penyebaran virus covid 19.

Pembelian aneka makanan khas Pemalang sekarang pun sudah bisa dilakukan secara on line dengan mengunakan aplikasi secara mudah.

Kekayaan makanan khas Indonesia yang beragam memberi peluang usaha bagi masyarakat sebagai

bagian dari kekuatan ekonomi lokal yang harus terus dikembangkan. Menjadi bagian dari

budaya setempat dan keunggulan daerah untuk memperkuat khasanah budaya bangsa.

Majulah negeriku Indonesia.


salam 

Eka Murti

Artikel Terkait